Archive for the 'Opini' Category

If I had listened to the critics…

…I’d have died drunk in the gutter. Itu kata Chekhov πŸ˜›

Kadang2 ada aja hal dari kita yang bisa dianggap buruk oleh orang lain. Dalam kasus saya konsepnya sederhana, saya ga mau melakukan sesuatu yang ga sesuai dengan kata hati saya. And changing appearances doesn’t make me a bitch. Apa itu terlalu rumit buat mereka untuk dipahami? Kalau saya pikirin tanggapan2 mereka, pressurenya terlalu besar. Jadi mikir, apa kayak gitu fungsinya beragama? Bikin orang mencela “saudara”nya sendiri, bikin orang menilai orang lain dari penampilan?

Tapi lama2 ngerasa, kalau ngeladenin setiap orang ga akan ada habisnya. Kadang2 saya terlalu berharap semua orang mengerti dan jadi open-minded. Tapi ternyata saya juga mesti mengerti kalau banyak orang menganggap bahwa orang lain harus memegang kebenaran yang sama dengan yang mereka yakini. Kalau diambil positifnya, mereka peduli, walaupun caranya macam2 sesuai level communication skill. Ada yang cuma bisa nyindir2, ada yang langsung ngajak diskusi. Buat yang sudah menyampaikan, saya ucapkan terima kasih. Jangan khawatir, tugas kalian sudah selesai πŸ™‚ Sekarang biarkan saya menikmati kebebasan yang saya raih dengan darah dan air mata. Huhuw… πŸ˜€

Maaf buat yang ngerasa tersakiti, kadang2 saya nanggapin dengan emosional. Saya juga masih dalam proses untuk menjadi bijak dan dewasa. Orang mungkin bilang ini namanya “downgrade” berdasarkan kebenaran yang dia yakini… not bad lah. Kayak dulu orang2 memutuskan untuk downgrade dari Vista ke XP, saya ngerasa lebih stabil sekarang, bisa ngejalanin hidup berdasarkan yang saya yakini. Sebelumnya ngerasa yang saya lakukan ga compatible dengan yang saya yakini. Jadi sering diam2 ngeluh, ngutuk2 diri sendiri, ngerasa hidup ga adil… πŸ˜›

Well, if I had listened to the critics… kayaknya ga mungkin juga saya mati mabok kayak kata Chekhov, tapi mungkin saya bisa nangis tiap malam karena ngerasa dibenci. Haha… Makanya lebih baik ga terlalu saya pikirin. Life is hard, just don’t make it harder for each other πŸ˜‰

Advertisements

Can’t Buy Me Love

Kata The Beatles…

I don’t care too much for money, money can’t buy me love”

Yes, but money can make you more lovable πŸ˜›

Kenapa sih dalam hal ini uang suka dihina2, padahal dengan uang kita bisa dapat pendidikan yang bagus (kalau si dia suka yang pintar), bisa beli barang2 keren buat mendukung image (kalau si dia suka yang keren), bisa ke erha clinic (kalau si dia suka yang kinclong), bisa untuk nraktir2 (kalau si dia suka yang solider), bisa untuk amal jariyah (kalau si dia suka yang soleh), atau bisa untuk buka bisnis (kalau si dia suka yang mandiri).

Hmmm… Jangan salah sangka dulu. Saya sendiri emang “matre” kok, tapi ga ngeliat cowok dari duitnya. Daripada cari cowok kaya, mending saya aja yang kaya πŸ˜€ Jadi kalau ntar saya suka sama cowok, gampang pdkt ke dia. Hahaha…

Pasangan Ideal (Cuih Pret…)

Oke, awal postingan ini mungkin agak OOT. Baru liat di salah satu “Most Popular Stories Now” BBC News… judulnya Dog leash goths ‘hounded off bus’. Jadi ceritanya ada pasangan goth yang ga boleh masuk bus gara2 si cowo “nuntun” si cewe pake kalung rantai buat anjing. Kaya gimana? Liat foto di situsnya deh… (btw bajunya kewl!!! :D) Sebenernya berita ini tentang diskriminasi terhadap para penganut subkultur, tapi terlepas dari itu, ada yang bikin saya ketawa (ga tau sebenernya boleh diketawain ato ga :P):

Mr Graves said: “She’s very animal like, she’s kind of like a pet, as well as a partner.”

He said he “does everything” for his girlfriend, including laying out clothes for her, feeding her and cleaning their house.

He said: “You wouldn’t expect your cat or dog to do the washing up or cleaning round the house.”

Ahaha… Komen pertama saya juga adalah “freaaak”… Dibilang di situ juga kalo kalung anjing itu dipakai sebagai “sign of trust”. Weeh… Emang aneh juga kalo denger konsep relationship “majikan dan binatang peliharaan” kayak gitu. Tapi kalo ngomong2 tentang relationship, yaaa tiap orang emang punya konsep masing2 tentang relationship sih. Walaupun ga bisa dikotak2in, tapi bisa diliat kok kalo tiap orang biasanya punya gambaran tentang relationship yang menurut mereka ideal. Contoh yang terkenal:

  • Relationship idola-penggemar: Cowo memuja2 si cewe, cewe senang dipuja2, dimanjakan dengan kasih sayang, dilindungi dari sengat dunia, dsb (kalo gitu bisa juga disebut relationship artis-bodyguard).
  • Relationship imam-makmum: Cowo jadi pemimpin, cewe ngikut. Cowo ngasih nafkah, cewe pengen dinafkahin, dsb. Tipikal “pasangan ideal” yang diomongin di ceramah agama.
  • Relationship kemitraan: Cewe memandang cowo sebagai partner intelektual dan sebaliknya. Contoh populernya Mulder & Scully, Sartre & Beauvoir, atau Fidel dan Celia (ini gosip yah? :P).
  • dsb.

Hehe, yaaa emang dibilang juga ga bisa dikotak2in sih… Bisa kombinasi juga sebenernya (halah). Cuma pengen bilang kalo konsep relationship itu luas, jadi saya suka agak sebel aja kalo ada yang maksain gambaran relationship idealnya ke pasangan lain. Misalnya pasangan itu “mesti romantis”, “cowo mesti melindungi”, “cewe mesti nurut”, dsb. Tapi yang jelas kalo menurut saya sih, orang punya preferences sendiri. Kriteria “pasangan ideal” juga beda2 menurut orang. Kalo menurut saya pribadi sih, yang “ideal” ya kalo mereka punya preferences yang sama. Kalo cowonya pengen mimpin, cewenya pengen dinafkahin, ya silakan deh. Tapi coba aja bayangin kalo Anda adalah cewe yang pengen relationship kemitraan dan cowonya pengen relationship imam-makmum (iyuuu… no thanks).

Pasangan goth tadi mungkin emang tampak aneh, tapi kalo mereka emang cocok karena sama2 pengen relationship macem gitu, kenapa ngga? Haha..

Rajin Doang

Dulu saya pernah liat di suatu forum (kalian tau forum apa :P) obrolan tentang gimana kalau cowok punya cewek yang lebih pinter dari dirinya. Saya ga akan bahas topik itu, walaupun aneh banget sih jaman modern gini masih ada aja cowok yang ngerasa insecure ngeliat cewek pinter. Yang saya inget, di situ ada beberapa orang yang ngomong “walaupun keliatan pinter, belum tentu kemampuan logikanya bagus. siapa tau cuma rajin doang.” dan ini didukung oleh orang2 yang lain dengan bilang “ada kok temen gw yang nilai2nya bagus, tapi gara2 rajin kuliah doang. kalau diajak ngobrol lemot.”

Sebenernya saya sering juga nemu pandangan kayak gitu. Saya ga tau apa jaman sekarang anak2 kuliahan udah ga percaya sama pepatah “rajin pangkal pandai”. Tapi kenapa ya kesannya orang2 tadi ngeliat rajin tuh… rajin doang? Dianggap lebih rendah daripada punya otak cemerlang? Jadi kalau ada orang yang dianggap punya kemampuan biasa aja, trus dia rajin, orang2 tersebut malah nganggepnya “yaa.. rajin doang sih sebenernya…” Padahal jadi rajin juga kan ga gampang! Mesti punya komitmen, ga gampang tergoda sama temen yang santai2. Gimana bisa rajin “doang”?

Hehe, berani2nya ya saya ngomong2 soal “rajin”. Sebagian anak if03 mungkin udah tau image yang udah berkembang tentang saya itu kayak gimana. Mungkin justru karena itu juga saya jadi ngerasa aneh sama hal ini. Kalau ada orang yang tampak males dan dapet nilai bagus, pasti orang lain muji2. Padahal kalo saya sih lebih suka muji orang2 yang keliatan rajin. Saya juga masih jauh dari kesan “mahasiswa yang rajin” (seenggaknya saya sedang berusaha), tapi saya bukan termasuk orang2 yang suka ngomong “nih saya males, tapi baik2 aja.” atau “buat apa kalian rajin2 kalau nilainya sama.” karena jadi rajin juga bagus dan ga gampang.

Ya, tiap orang punya strateginya masing2 sih. Ada yang keliatan rajin banget, ada yang keliatan malas tapi sebenernya strategis (ini masalah alokasi waktu dan efisiensi! :P) Saya ga akan ngomong mana yang bagus, soalnya tiap orang bisa cocok sama strategi tertentu. Yang jelas rajin itu bukan “doang”. Kalau di dunia profesional, kayaknya orang yang keliatan rajin bakal lebih dipercaya megang tanggung jawab deh. Jadi ga ada salahnya berusaha rajin (atau tampak rajin) mulai sekarang. Hehehe…

Jujur dan Bijak

Ga sekali atau dua kali saya ngeliat orang yang “menyampaikan kritik” dengan cara keras, misalnya pake kata2 kasar (“bego”, “tolol”, dsb) atau kata2 yang dianggap merendahkan (“mikir ga sih?”, “ini orang gede apa kanak-kanak?”, dsb) sehingga terkesan nyolot dan menghina. Dan rasanya udah biasa kalo orang yang nanggepinnya kebanyakan ada dua macam:

  • Yang menyampaikan pembelaan terhadap kritik tersebut. Seringnya sih sama2 disertai kata2 kasar dan seperti menghina balik, misalnya “Sok tau banget! Kamu kali yang bego.”
  • Yang kagum, biasanya dengan cara menyatakan salut atas kejujuran orang tersebut. “Saya salut. Jarang-jarang ada orang yang jujur seperti ini.”

Saya sendiri ga suka sama tanggapan yang sama2 nyolot, tapi saya juga ga terlalu terkesan dengan “kejujuran” orang tersebut. Soalnya kalo buat saya sih, “jujur” itu gampang. Kalo ada pihak yang ga becus, tinggal omongin semua kejelekannya. Kalo kesel sama orang, tinggal hina2 aja. Tapi masalahnya… bijak itu susah. Analoginya sih, kalo mo nyatain sama orang (nyatain apa? aih… kayak ga pernah ABG aja :P) Mo ngomong jujur mah gampang. Datengin aja orangnya terus bilang “wo ai ni”. Beres. Masalahnya, gimana caranya kata2 itu disampaikan dengan tepat sehingga tidak dianggap “lancang” dan bisa mendatangkan respon yang diinginkan.

Kritik dengan kata2 kasar itu juga sebenarnya sangat berpotensi mendatangkan respon yang diinginkan… kalo emang pengennya dapet caci maki atau bogem mentah 😐 atau kalo niatnya emang cuma pengen nyinggung orang. Tapi kalo emang pengen pihak yang dikritik introspeksi diri, kayaknya bukan gitu deh caranya. Susah kalo kita hina2 orang trus kita suruh introspeksi. Soalnya kalo orang udah merasa diserang, dia cenderung melancarkan mekanisme pertahanannya: bersikap defensif atau menyerang balik (iya, saya pake kata “cenderung” karena ga mau mengeneralisasi semua orang) Jadi caranya gimana? Nah, udah dibilang kan… bijak itu susah πŸ˜›

Saya ngomong gini kaya udah bijak aja ya? Justru ngga. Dulu juga saya pernah jadi orang “jujur” yang nyinggung perasaan orang2… Dan beneran deh rasanya ga enak, ga seru.

Bagian yang Hilang

Dari dulu rasanya sering banget denger perumpamaan romantik yang bilang kalau jiwa kita ini seperti punya “missing piece”. Trus nanti ada saatnya kita bertemu dengan seseorang yang membawa bagian yang hilang itu dan membuat jiwa kita “utuh”. Menggunakan perumpamaan seperti itu, menurut saya sih sebenernya jiwa kita ini dari awal udah utuh… tapi sebagian orang membuat lubang dalam jiwanya. Buat apa? Supaya mereka merasa punya tujuan, tersugesti bahwa saat bagian itu akhirnya terisi oleh hadirnya seseorang, hidup mereka akan lebih bermakna.

Saya sama sekali ga merendahkan kepercayaan banyak orang tentang adanya si “missing piece”, “soulmate”, “jodoh”, atau apa pun ini, tapi kadang-kadang penggambaran dan ekspektasi orang yang saya lihat udah agak gimanaaa gitu πŸ˜› Misalnya ada yang jadi uring-uringan karena merasa ga punya seseorang yang “melengkapi” hidupnya, merasa tak berdaya tanpa seseorang, dsb… seolah terlalu tergantung dengan adanya seseorang untuk membuatnya merasa menjadi manusia yang utuh.

Teman saya pernah bilang bahwa seseorang yang mendampingi kita hendaknya bukanlah “someone you can live with”, melainkan “someone you can’t live without”. Waktu itu sih saya langsung menggeleng-gelengkan kepala dan bilang “Sadis….” πŸ˜€ Bukannya saya ga percaya sama relationship, tapi saya rasa pandangan seperti itu (bahwa mencintai seseorang berarti kita “tak bisa tanpanya”) adalah hal yang tidak sehat dan cenderung merusak. Relationship seharusnya mengajarkan dan membuat kita melihat keutuhan diri kita sendiri, bukan membuat kita memandang diri sendiri sebagai “setengah jiwa” yang tidak lengkap tanpa “setengah jiwa” yang lain.

Ide Besar yang Disalahpahami

Waktu saya SMU, pas jaman2nya lagi ngetren buku “Keruntuhan Teori Evolusi”-nya Harun Yahya, teman saya beli buku “The Origin of Species”-nya Darwin. Dia bilang, dia pengen tau sendiri gimana teori evolusi yang sebenarnya. Dia pengen tau dari sumbernya, bukan dari pendapat yang menentangnya. Sayangnya, kalau kita perhatikan, ga semua orang mau seperti itu. Beberapa ide besar saat ini udah langsung dicap buruk oleh beberapa orang, padahal mereka ga pernah cari tau “dari sumbernya”. Beberapa ide itu misalnya gagasan mengenai feminisme dan komunisme.

Dulu saya pernah didoktrin bahwa feminisme itu jelek, karena perempuan dan laki-laki sudah “kodratnya” berbeda. Ini didukung oleh dogma yang diajarkan pada saya, bahwa secara fitrah perempuan seharusnya begini, laki-laki seharusnya begitu. Tapi waktu saya baca buku “Feminist Thought”-nya Rosemarie Putnam Tong, feminisme ga segitu bertentangan dan ga segitu jeleknya ah. Malah banyak yang masuk akal buat saya. Intinya adalah penolakan terhadap budaya patriarkal dan penghapusan opresi terhadap perempuan. Image buruk yang dilekatkan justru berasal dari pandangan sebagian masyarakat yang terlanjur memahami hal yang salah sebagai bagian dari feminisme.

Misalnya pernah ada seorang temen saya yang bilang, “Temen saya mah feminis banget, soalnya kalau laki-laki ga ngebukain pintu buat dia tuh dianya langsung marah-marah.” Saya cuma bilang, “Itu mah bukan feminis, tapi rese.” Soalnya yang kaya gitu sama sekali ga ada hubungannya dengan feminisme, justru malah bertentangan karena feminisme menolak budaya yang melekatkan label kewajiban gender seperti itu. Atau ada juga yang bilang “Saya ga tau apa itu feminisme, tapi laki-laki dan perempuan kan emang dasarnya berbeda, ga bisa disama-samain.” Yang ini aneh juga, kenapa ga cari tau apa itu feminisme? Baru dari situ simpulkan apakah berbeda dengan yang dia yakini. Karena yang saya tau, feminisme ga menampik perbedaan antara perempuan dan laki-laki. Yang ditentang adalah diskriminasi yang didasarkan pada perbedaan tersebut, yang sebenarnya tidak signifikan. Misalnya, perlakuan terhadap perempuan jelas ga bisa selalu disamakan karena dia punya rahim, bisa melahirkan, dsb, tapi itu bukan dasar untuk mengatakan bahwa perempuan yang menolak menikah itu mengingkari “kodrat”, perempuan kewajiban utamanya mengurus rumah tangga, ga bisa jadi pemimpin, dsb.

Sebenernnya pengen ngomong soal komunisme juga sih. Tapi ntar bisa didemo dan disegel kayak toko buku Ultimus udah kepanjangan. Hehehe… Intinya sih yang saya liat sekarang ini, kalau orang nyebut “komunisme”, image yang pertama muncul dalam bayangan beberapa orang Indonesia adalah “ateis”. Padahal isi manifesto komunis itu sendiri adalah tentang hak kepemilikan, perburuhan, dan hal lain yang lebih berhubungan dengan itu, bukan konsep tuhan ada atau ga ada.

Ga bisa ditampik juga sih, mungkin kadang-kadang image buruk dari suatu ide besar itu datang dari pelaku atau pendukungnya sendiri. Tapi rasanya sekarang image buruk yang berasal dari pandangan masyarakat yang terlanjur punya image berbeda ini udah dalam taraf yang mengkhawatirkan. Kalau ada perempuan yang bicara sedikit aja soal keburukan budaya patriarkal dibilangnya “berlebihan”, “cerewet”, dan “feminis” (di mana feminis dianggap jelek). Dan kalau ada yang tertarik dengan konsep komunisme langsung disinisin dan dibilang “ateis” (di mana masyarakat kita cukup agamis). Ga masalah sih kalau ada yang menentang komunisme karena merasa konsep penghapusan hak milik pribadi itu ga masuk akal, tapi kenyataannya lebih banyak yang menentang dengan alasan “komunis menganggap tuhan ga ada”.

Hmmm… inti tulisan cukup panjang ini sebenarnya adalah sebuah saran. Kalau ingin tahu mengenai suatu paham atau ide, hendaknya pertama coba cari tahu dari sumber yang mendukungnya, baru dari yang menentangnya. Dari sini baru simpulkan kebaikan dan keburukan paham itu seperti apa, jangan langsung mencari sumber yang menentangnya dan mencap buruk. Ga jadi masalah akhirnya jadi setuju, menentang, atau bahkan ga peduli. Yang penting, ga salah memahami.