Archive for March, 2007

Pengadaan Laptop DPR Batal

pratz86: aku juga blom tau kok, gi
pratz86: emang kenapa?
pratz86: ga diijinin ma tukul?
giaferdi: :))
giaferdi: soalnya anggota dprnya sendiri banyak yang protes

Hehe… Seminggu ini banyak postingan soal pengadaan laptop DPR di Planet IF. Trus jadi berasa ga gaul gitu deh, udah ga ngikutin lagi beritanya. Huh :p Tadi tau2 liat di Lensa Peristiwa Indosiar, katanya tu laptop dah batal. Langsung deh posting (kalo beritanya salah, coba tanyakan Indosiar :p) Seenggaknya biar bisa jadi yang pertama posting di Planet IF. Hahaha…

Mestinya dengan judul ini, postingannya bisa dibikin intelek yah. Padahal intinya cuman mau ngumumin aja ๐Ÿ˜€ Kalo komentar sih ntar juga muncul kok di blog temen2. Hehe… Yu ya yu… Have a nice day ๐Ÿ˜‰

Advertisements

Outside the Box

Nine DotsKmaren lusa saya baru selese nonton The Apprentice 3. Hehe, udah lama ya? Tapi buat yang belum nonton rame2 aja sih. Biasanya emang suka ada episode yang menarik, tapi di season 3 ini ada satu episode yang berkesan.

Jadi di salah satu episode, kedua tim dikasih tugas bikin suatu produk buat Home Depot. Produk tersebut nantinya diperkenalkan di Home Depot Clinic (semacam kegiatan di toko untuk berinteraksi dengan pengunjung dengan cara demo produk, workshop singkat, dsb.) Satu tim mendapatkan ide produk yang kreatif, “portable kitchen island”, rak dapur yang bisa didorong2. Sementara tim lain masih bingung produk apa yang akan dibuat.

Setelah stuck beberapa lama, project manager dari tim yang belum dapet ide ini kemudian ngusulin suatu produk yang bakal ditampilin, “a box…” Penasaran apa “box” ini? Ya kotak. Cuma sebuah peti buat nyimpen mainan anak atau barang2 lain. Agak bedanya kotak ini sengaja dibuat untuk dihias2 sendiri. Jadi orang bisa nyoret2in kapur, krayon, atau cat sendiri ke kotak tersebut. Lainnya? Ya cuma kotak :p

Si PM keukeuh sama kotak ini, sedangkan anggota timnya (yang semuanya jago dan rata2 pernah jadi manager yang sukses di project2 sebelumnya) ga setuju dan “walk out”. Mereka semua ngerasa kalau produk ini “bodoh” dan sangat ga kreatif. Akhirnya cuma si PM sendirian yang nyiapin bikin kotak buat Home Depot Clinic esok harinya (sumpah kasian banget liatnya…) Padahal anggota tim yang pada “walk out” itu juga ga ngasih ide lain.

Besoknya, kedua tim sama2 nampilin produk mereka. Ternyata clinic “made your own box” ini sukses! Anak2 dan orangtuanya pada kumpul di sana buat sama2 ngehias kotak bareng, seneng2 bareng. Sementara clinic “portable kitchen island” kurang sukses. Pengunjung merasa produknya bagus, tapi terlihat kompleks (sulit untuk dirakit sendiri)

Di episode lain, “ide bagus” biasanya langsung keliatan: ada orang yang ngusulin ide dan semua orang langsung mendukungnya karena merasa itu ide bagus, lalu mereka sukses. Kali ini lain. Di mata peserta lain, produk ini tampak ga kreatif dan ga inovatif. Tapi dari yang saya tangkep, tampaknya peserta lain melihatnya sebagai “produk”, sedangkan si PM melihatnya sebagai “sarana” agar anak dan orang tua bisa melakukan kegiatan bersama. Mungkin ini yang dimaksud dengan “thinking outside the box”, sambil benar2 membuat boxnya–secara harfiah. Hehe…

Blake Lewis

Senyumnya itu loh…

Blake Lewis (Top 16)

Chris Richardson? Siapa ya…? :p

Gambar, mp3, dan video All Mixed Up bisa dicari di blog Rickey
You’re the best, Rickey! ๐Ÿ˜‰

Tersinggung, Kalau Boleh

Ada kejadian aneh di kelas TekBD kemarin. Ceritanya waktu itu Bapaknya lagi bahas soal konsep pemrosesan paralel suatu query. Trus Bapaknya kasih contoh di papan tulis, suatu query yang bisa “dipecah” untuk menghasilkan dua subquery yang independen (udah, ininya ga usah dipikirin :p) Sambil nyatet, Febri yang ada di sebelah saya nanya ke saya (kira2), “Yang dipecah segini aja?” Saya jawab, “Iya, dua.” Saya rasa ga ada yang salah dengan percakapan singkat itu, sampai tau2 Bapaknya nanya dengan nada yang agak menginterogasi, “Apa yang sedang kalian bahas?” Lho?

Setelah beberapa saat bingung (karena ga ngerasa bahas apa2) dan ngerasa aneh (masa tanya jawab singkat gitu aja diomongin?), ya udah kami bilangin aja percakapan singkat kami tadi. Abis itu Bapaknya bilang, “Kalau begitu kalian tidak usah ikut kuliah ini. Di luar saja, bisa saling bertanya.” Heee?

Sumpah bingung. Emangnya apa ya yang salah dengan nanya ke teman? Yang lain juga gitu, Bapaknya biasa aja. Kayaknya ga percaya ya, dikiranya kami ngomongin American Idol atau gosip artis nikah siri gitu ya? Atau mestinya semua pertanyaan dikasih ke Bapaknya, ga boleh “saling bertanya” di kelas? Bolehnya diskusi doang? Kebayang ga sih, kalau semua pertanyaan kecil dikasih ke dosen, kayak “Yang dipecah segini aja ya, Pak?”, “Ini materinya nyambung sama minggu kemarin ya, Pak?”, “Itu tulisannya apa sih, Pak?” Malah ngabisin waktu dosen, mending nanya bentar ama temen sebelah. Aduh, ga ngerti. Apa mungkin Bapaknya ngerasa “ga dihargai” gara2 kami ngomong pas pelajaran? Tapi kami kan ngomongnya gitu doang, masih nyambung pelajaran, dan bukan pas dosen bilang “Jangan dulu mencatat” atau “Jangan dulu bertanya”. Selama ini biasanya dosen ok2 aja selama ga melenceng dari perkuliahan. Yang lain ngomong bentar gitu juga, ga ada masalah.

Terus terang saya agak2 ga enak nerima perkataan Bapaknya. Ga apa2 sih kalau saya emang lagi ngegosip trus ditegur sama Bapaknya gitu. Tapi saya kan lagi BELAJAR, bukan lagi merem melek gara2 ngantuk atau lagi meleng gara2 ngelamun atau lagi rame ngobrol sama temen. Udah niat bagus, ikut kuliah dan merhatiin dosen, jadi peserta kuliah yang baik… eh, taunya dosen ngomong ga enak gitu. Walaupun dari luar saya tampak kalem, alim, anggun dan berkharisma (mau ditimpuk ya ni orang?! :D) saya bisa tersinggung juga. Tapi dalam budaya kita ini, mana boleh tersinggung sama perkataan orang yang lebih tua? Hehe… Jadi ya udah lah, gitu aja kok dipikirin…