Blog Baru

Blog saya yang baru ni…

http://write-it-at.blogspot.com

Tadinya buat misahin postingan2 yang ga jelas (di sini) dan yang agak jelas (di sana). Masih diedit2 sih, tapi yaa mayan lah😛

Baru Tau, Man

Baca berita soal Alice Munro yang menang Man Booker International Prize, saya mikir lagi… kenapa yah namanya masih “Man Booker”. Padahal perempuan juga banyak yang menang. Mestinya kan “Person Booker” aja gitu. Jaman sekarang yang asalnya “man”2 udah diubah jadi “person”, kayak salesman jadi salesperson, chairman jadi chairperson… Ini kok ga diubah2 ya?

Setelah baca di wiki, saya baru tau ternyata “Man” di Booker Prize itu diambil dari nama sponsornya, Man Group yang didirikan oleh James Man. Dan perubahan nama resmi ini baru dilakukan taun 2002 setelah sebelumnya bernama resmi Booker-McConnel Prize (diambil dari nama sponsor juga).

Oalaaah… gitu to. Cupu kamu…😛

Minus 1

Suatu hari di tempat fitness…

Saya lagi istirahat di tempat minum, trus tiba2 seorang ibu yang lagi nimbang badan manggil saya.

“Dik, tolong liatin beratnya berapa…”

“Hmm… 76.”

“Berapa? 75 yah.”

“76.”

“75 ah, tuh 75…”

“Hmm… 76.”

“Iya 75…  Sama kotoran 3 kg lagi bisa dikurangi…”

Pesan moral: kalau disuruh liatin berat badan orang di gym, kurangi beratnya 1 kg dari yang terlihat di timbangan… atau kurangi lagi 3 kg sekalian -_-

If I had listened to the critics…

…I’d have died drunk in the gutter. Itu kata Chekhov😛

Kadang2 ada aja hal dari kita yang bisa dianggap buruk oleh orang lain. Dalam kasus saya konsepnya sederhana, saya ga mau melakukan sesuatu yang ga sesuai dengan kata hati saya. And changing appearances doesn’t make me a bitch. Apa itu terlalu rumit buat mereka untuk dipahami? Kalau saya pikirin tanggapan2 mereka, pressurenya terlalu besar. Jadi mikir, apa kayak gitu fungsinya beragama? Bikin orang mencela “saudara”nya sendiri, bikin orang menilai orang lain dari penampilan?

Tapi lama2 ngerasa, kalau ngeladenin setiap orang ga akan ada habisnya. Kadang2 saya terlalu berharap semua orang mengerti dan jadi open-minded. Tapi ternyata saya juga mesti mengerti kalau banyak orang menganggap bahwa orang lain harus memegang kebenaran yang sama dengan yang mereka yakini. Kalau diambil positifnya, mereka peduli, walaupun caranya macam2 sesuai level communication skill. Ada yang cuma bisa nyindir2, ada yang langsung ngajak diskusi. Buat yang sudah menyampaikan, saya ucapkan terima kasih. Jangan khawatir, tugas kalian sudah selesai🙂 Sekarang biarkan saya menikmati kebebasan yang saya raih dengan darah dan air mata. Huhuw…😀

Maaf buat yang ngerasa tersakiti, kadang2 saya nanggapin dengan emosional. Saya juga masih dalam proses untuk menjadi bijak dan dewasa. Orang mungkin bilang ini namanya “downgrade” berdasarkan kebenaran yang dia yakini… not bad lah. Kayak dulu orang2 memutuskan untuk downgrade dari Vista ke XP, saya ngerasa lebih stabil sekarang, bisa ngejalanin hidup berdasarkan yang saya yakini. Sebelumnya ngerasa yang saya lakukan ga compatible dengan yang saya yakini. Jadi sering diam2 ngeluh, ngutuk2 diri sendiri, ngerasa hidup ga adil…😛

Well, if I had listened to the critics… kayaknya ga mungkin juga saya mati mabok kayak kata Chekhov, tapi mungkin saya bisa nangis tiap malam karena ngerasa dibenci. Haha… Makanya lebih baik ga terlalu saya pikirin. Life is hard, just don’t make it harder for each other😉

Balik Dulu

Dulu terakhir ke Bandung, tiap ada yang nanya “Balik kapan?” pasti saya mikirnya kapan saya dateng ke Bandung. Tapi sekarang kalau ada yang nanya gitu, saya tanya maksudnya kapan saya dateng ke Bandung atau kapan saya pergi lagi ke Bali. Buat yang kenal saya dari dulu, pasti tau saya orangnya cinta Bandung banget deh. Pergi ke mana pun pasti ngerasa kalo Bandung satu2nya tempat kembali… Halah😛 Tapi sekarang di Bandung, kok kadang2 kangen Bali juga yah. Hehehe…

Dulu tiga hari pertama sempet agak2 ga tahan sama panasnya Bali. Enakan Bandung kmana2. Tapi sekarang udah ngerasa settle juga di Bali. Tempat cari duit, banyak temen, banyak tempat bagus buat jalan2. Mungkin emang belum sempurna, tapi saya ngerasa punya “kehidupan” di Bali. Overall udah mayan betah di sana. Kondisi kayak gini juga mungkin ga selamanya, tapi sampai saat ini saya masih belum bosen. Belum bosen coding, belum bosen makan ayam penyet, belum bosen main pingpong tiap weekend, belum bosen liat junk-nya anak2 kantor, belum bosen duduk2 di pantai sambil makan roti Breadtalk…😉 Yaah mungkin bakal bosen kapan2 seperti kata orang, tapi yang jelas bukan sekarang.

Yuk ah, besok balik dulu ke Bali. Kalo ngga, ntar ada yang makan mie terus tiap hari😛

Sepuluh

Karena udah lama ga ngapdet blog dan ada PR dari Tika dan Yuan, sekarang saya mo ikut2an nulis 10 random facts (fact aja ya… kalo nulis habit bingung juga) Maap ya Jeng lama responnya, soalnya setelah sekian lama akhirnya terkumpul juga 10 poin ini. Halah… Oke deh kita mulai.

  1. Each blogger must post these rules
  2. Each blogger starts with ten random facts/habits about themselves
  3. Bloggers that are tagged need to write on their own blog about their ten things and post these rules. At the end of your blog, you need to choose ten people to get tagged and list their names.
  4. Don’t forget to leave them a comment telling them they’ve been tagged and to read your blog. –> eh, ga usah lah yang ini…

Saya ini…

  1. Tipe orang yang payah dalam segala jenis olahraga, kecuali kalo DDR dianggap olahraga😛
  2. Tipe anak baik dan sopan, ga pernah ngomong kata2 kasar, kecuali kalau ngeliat kecoa di kamar
  3. Penggemar berat Oasis waktu ABG (dulu punya kasetnya lengkap loh sampai yang kelima, haha bangga…), sempat bercita2 jadi pemain kibor Oasis, walopun tau bahwa Oasis ga punya pemain kibor😀
  4. Penggemar setia acara Instant Guide-nya BBC, bisa nyesel banget kalo ketinggalan satu episode
  5. Penggemar Gretchen-nya Prison Break. Si Mbak cool banget sih…
  6. Agak2 ilfil dan ga tertarik sama film superhero, kecuali Hellboy (Hellboy superhero bukan si??)
  7. Punya sodara kembar yang ga mirip sifat dan seleranya
  8. Punya concern berlebihan terhadap budgeting dan personal finance
  9. Punya obsesi menguasai 5 dari 6 bahasa “penjajah”, yaitu Portugis, Spanyol, Belanda, Inggris, dan Jepang (tapi jangan tanya saya soal bahasa Portugis, Belanda, dan Jepang… ga akan tau soalnya :P)
  10. Punya ketertarikan aneh terhadap lagu2 ngenes patah hati. Aku bukan syapa syapa… untukmuuu… Errgh…

Yang kena tag: Neker, Astri, Mas Fajar, Si Fajar, Bowo, Indra, Rika, Dibon, Neni, Febri.

Pindah Ruangan

==Postingan iseng banget==

Selama beberapa hari kemarin, saya dan teman2 saya sudah mulai terjangkit virus2 flu (ditengarai sumbernya adalah orang ini, wkwkwk) Ada yang batuk2, ada yang meler2, ada yang meriang2, dan tentu aja kombinasi ketiganya. Pokoknya kemarin lusa di kantor udah kremeng2 deh, badan ga enak, pusing2, pengennya tiduran aja… cuman kagok pulang juga, soalnya pas sorenya ada tes Inggris. Rencananya besoknya masih kayak gitu juga, mending cuti sakit aja. Merisca juga udah pengen cuti sakit kayaknya. Lagian ga enak ya ke kantor nular2in, tetangga cubicle sebelah kanan saya aja udah mulai batuk2😛

Ternyata sorenya dibilangin kalau mulai besoknya saya mesti pindah ruangan. Ga jadi cuti sakit deh, masa hari pertama project ga masuk. Wehehe… Jadi akhirnya di sinilah saya, di satu ruangan yang lebih kecil dengan empat orang teman se-team dan satu orang trainer. Perfect. Makin gampang aja penularannya. Jadi teman2, makan yang banyak dan istirahat yang cukup ya… Jangan sampe ketularan…

Btw, teman2 saya biasanya nanya, “Gimana di sana?” Jawabannya tentu saja “Dari dekat lebih mantap!” Wkwkwkwk…

But still, you’re not there…